6 Contoh Kerangka Karangan Ilmiah Sederhana

Contoh Kerangka Karangan – Menulis karangan ilmiah bisa menjadi tugas yang menantang, terutama jika Anda tidak memiliki kerangka yang baik sebagai panduan. Kerangka karangan ilmiah adalah struktur dasar yang membantu menyusun ide dan informasi secara teratur. Dengan memiliki kerangka yang baik, Anda dapat membuat karangan ilmiah yang jelas, kohesif, dan mudah dipahami. Berikut adalah enam contoh kerangka karangan ilmiah sederhana yang dapat membantu Anda dalam menulis:

Contoh Kerangka Karangan

Table of Contents

Pendahuluan

Pendahuluan dalam suatu karangan ilmiah memiliki peran penting sebagai pintu gerbang untuk memperkenalkan pembaca pada topik yang akan dibahas. Pada bagian ini, kita akan merinci unsur-unsur penting yang harus ada dalam pendahuluan sebuah karangan ilmiah:

  1. Latar Belakang
    Latar belakang memberikan gambaran umum tentang topik yang akan dibahas. Jelaskan alasan mengapa topik tersebut relevan dan penting untuk dipelajari. Sertakan informasi terkini atau tren terbaru yang terkait dengan topik penelitian.
  2. Permasalahan Penelitian
    Identifikasi permasalahan atau pertanyaan penelitian yang akan dijawab melalui karangan ilmiah ini. Jelaskan mengapa permasalahan tersebut menarik untuk diteliti dan bagaimana penelitian Anda akan memberikan kontribusi terhadap pemahaman terkait.
  3. Tujuan Penelitian
    Sampaikan dengan jelas tujuan dari penulisan karangan ilmiah ini. Apa yang ingin dicapai melalui penelitian ini? Tujuan penelitian dapat berkaitan dengan eksplorasi, verifikasi, atau penjelasan suatu fenomena.
  4. Rumusan Masalah
    Bentuk rumusan masalah yang menjadi fokus utama penelitian. Rumusan masalah membantu menyusun arah penelitian dan memberikan batasan pada lingkup pembahasan dalam karangan ilmiah.
  5. Kerangka Pemikiran
    Sertakan kerangka pemikiran yang mendukung penelitian Anda. Jelaskan teori atau konsep-konsep yang menjadi dasar analisis dan interpretasi hasil penelitian.

Dengan menyusun pendahuluan yang informatif dan menarik, Anda dapat membangun minat pembaca untuk terus membaca karangan ilmiah Anda. Pastikan untuk memberikan gambaran yang jelas tentang pentingnya topik, serta merinci landasan teoritis yang mendukung penelitian Anda. Pendahuluan yang baik akan membantu pembaca memahami konteks penelitian dan merasa tertarik untuk mengeksplorasi lebih lanjut.

Review Literatur

Review Literatur

Bagian review literatur dalam karangan ilmiah adalah tahap yang krusial untuk menyajikan gambaran komprehensif mengenai pengetahuan yang telah ada sehubungan dengan topik penelitian. Dengan merinci literatur terdahulu, Anda dapat membangun dasar pengetahuan yang kuat dan menunjukkan kontribusi penelitian Anda terhadap perkembangan ilmu pengetahuan. Berikut adalah langkah-langkah yang dapat diikuti dalam menyusun bagian review literatur:

  1. Tinjauan Pustaka
    Sampaikan ringkasan singkat mengenai topik penelitian Anda.
    Identifikasi pokok-pokok bahasan yang telah diteliti oleh peneliti lain.
  2. Metode Penelitian Terdahulu
    Gambarkan metode-metode yang telah digunakan oleh penelitian sebelumnya.
    Evaluasi kelebihan dan kelemahan dari metode-metode tersebut.
  3. Temuan Terdahulu
    Sajikan temuan utama dari penelitian sebelumnya.
    Bandingkan temuan yang mungkin saling bertentangan atau mendukung.
  4. Celah Penelitian
    Identifikasi kekosongan pengetahuan atau celah penelitian yang masih ada.
    Jelaskan mengapa celah tersebut menjadi penting untuk diisi.
  5. Teori Pendukung
    Jika ada teori yang mendukung penelitian Anda, jelaskan konsep-konsep utamanya.
    Hubungkan teori tersebut dengan konteks penelitian Anda.
  6. Relevansi dengan Penelitian Anda
    Sampaikan bagaimana literatur terdahulu berhubungan dengan penelitian Anda.
    Tunjukkan kontribusi unik yang akan Anda berikan.

Dengan menyajikan review literatur yang komprehensif, Anda dapat menunjukkan kepada pembaca bahwa penelitian Anda memiliki landasan yang kuat dan relevan dengan perkembangan ilmu pengetahuan. Pastikan untuk menyusun literatur dengan cara yang sistematis dan jelas, sehingga pembaca dapat mengikuti alur pemikiran Anda dengan mudah.

Metode Penelitian

Metode Penelitian

Bagian metode penelitian merupakan inti dari suatu karangan ilmiah karena menjelaskan secara detail cara Anda melakukan penelitian. Langkah-langkah yang diambil dalam proses penelitian harus dijelaskan dengan jelas agar pembaca dapat memahami keabsahan dan kehandalan hasil penelitian Anda. Berikut adalah unsur-unsur yang perlu dicakup dalam bagian metode penelitian:

  1. Desain Penelitian
    Gambarkan desain penelitian yang Anda pilih, misalnya, apakah penelitian ini bersifat kualitatif, kuantitatif, atau campuran.
    Jelaskan mengapa desain tersebut sesuai untuk menjawab pertanyaan penelitian.
  2. Partisipan atau Sampel
    Jelaskan karakteristik partisipan atau sampel penelitian Anda.
    Nyatakan kriteria inklusi dan eksklusi yang digunakan dalam pemilihan partisipan.
  3. Prosedur Pengumpulan Data
    Rincikan langkah-langkah yang Anda ambil dalam mengumpulkan data.
    Jelaskan instrumen atau teknik pengumpulan data yang Anda gunakan, seperti wawancara, kuesioner, atau observasi.
  4. Variabel Penelitian
    Tentukan variabel-variabel yang Anda ukur atau amati dalam penelitian.
    Definisikan dengan jelas setiap variabel, baik variabel independen maupun variabel dependen.
  5. Analisis Data
    Jelaskan teknik analisis data yang Anda terapkan.
    Nyatakan alasan pemilihan teknik analisis tertentu dan kaitannya dengan pertanyaan penelitian.
  6. Prosedur Etika
    Diskusikan langkah-langkah yang Anda ambil untuk memastikan kepatuhan etika penelitian, termasuk izin etika dan perlindungan privasi partisipan.
  7. Validitas dan Reliabilitas
    Jelaskan tindakan yang Anda ambil untuk memastikan validitas dan reliabilitas data.
    Sebutkan apakah Anda menggunakan instrumen yang telah diuji atau mengadopsi instrumen dari penelitian sebelumnya.
  8. Keterbatasan Penelitian
    Akui keterbatasan-keterbatasan yang ada dalam metode penelitian Anda.
    Jelaskan dampak keterbatasan tersebut terhadap interpretasi hasil penelitian.

Dengan memberikan gambaran yang rinci mengenai metode penelitian, pembaca akan dapat menilai kualitas dan keandalan hasil penelitian Anda. Pastikan untuk memberikan justifikasi yang kuat untuk setiap keputusan yang Anda ambil dalam proses penelitian.

Temuan dan Hasil

Bagian temuan dan hasil dalam karangan ilmiah merupakan ruang untuk menyajikan data dan informasi yang diperoleh melalui pelaksanaan penelitian. Secara rinci, bagian ini menjelaskan hasil analisis data dan jawaban dari pertanyaan penelitian yang diajukan. Berikut adalah langkah-langkah yang dapat diikuti dalam menyusun bagian temuan dan hasil:

  1. Presentasi Data
    Sajikan data dengan menggunakan grafik, tabel, atau diagram yang sesuai.
    Pastikan presentasi data memberikan gambaran yang jelas dan mendukung poin-poin yang ingin disampaikan.
  2. Interpretasi Hasil
    Jelaskan hasil analisis data secara rinci.
    Sampaikan interpretasi Anda terhadap temuan-temuan tersebut.
  3. Hubungan dengan Pertanyaan Penelitian
    Sambungkan temuan Anda dengan pertanyaan penelitian yang diajukan di awal.
    Jelaskan sejauh mana temuan Anda mendukung atau menolak hipotesis penelitian.
  4. Perbandingan dengan Penelitian Terdahulu
    Bandingkan temuan Anda dengan hasil penelitian sebelumnya.
    Tinjau kesamaan dan perbedaan, serta temukan implikasi dari perbandingan tersebut.
  5. Analisis Tambahan (jika diperlukan)
    Jika ada temuan tambahan yang tidak terduga, jelaskan dan analisis implikasinya.
    Tinjau bagaimana temuan tambahan ini dapat memberikan kontribusi pada pemahaman topik.
  6. Keterbatasan Temuan
    Akui keterbatasan-keterbatasan dalam temuan Anda.
    Jelaskan dampak keterbatasan tersebut terhadap interpretasi hasil penelitian.
  7. Kesimpulan Sementara
    Ringkaslah temuan-temuan utama dalam bentuk kesimpulan sementara.
    Berikan gambaran singkat tentang apa yang dapat diambil dari hasil penelitian.

Dengan menyusun temuan dan hasil dengan jelas, Anda memberikan pembaca pemahaman yang mendalam tentang kontribusi penelitian Anda. Pastikan untuk menyajikan data secara objektif dan terbuka, dan jelaskan implikasinya dalam konteks penelitian yang lebih luas.

Diskusi

Diskusi

Bagian diskusi dalam sebuah karangan ilmiah memiliki peran penting dalam menganalisis dan menafsirkan hasil penelitian. Pada bagian ini, penulis memiliki kesempatan untuk mengaitkan temuan dengan literatur yang telah ada, membahas implikasi, dan mengeksplorasi kontribusi penelitian terhadap pemahaman topik secara lebih luas. Berikut adalah langkah-langkah yang perlu diperhatikan dalam menyusun bagian diskusi:

  1. Hubungan dengan Literatur
    Hubungkan temuan penelitian Anda dengan literatur terdahulu.
    Identifikasi persamaan dan perbedaan antara temuan Anda dan hasil penelitian sebelumnya.
  2. Implikasi Temuan
    Diskusikan implikasi praktis dan teoretis dari temuan Anda.
    Jelaskan dampak potensial temuan terhadap kebijakan, praktik, atau perkembangan ilmu pengetahuan.
  3. Keterkaitan dengan Tujuan Penelitian
    Tinjau sejauh mana temuan Anda mencapai tujuan penelitian yang telah ditetapkan.
    Refleksikan apakah hasil penelitian sesuai dengan ekspektasi awal atau menghasilkan temuan yang tidak terduga.
  4. Analisis Keterbatasan
    Kaji kembali keterbatasan-keterbatasan yang telah diakui sebelumnya.
    Diskusikan bagaimana keterbatasan tersebut mungkin mempengaruhi validitas dan generalisabilitas temuan.
  5. Pertimbangan Etika
    Jika ada pertimbangan etika yang relevan, bahas secara terbuka.
    Jelaskan langkah-langkah yang diambil untuk memastikan kepatuhan etika penelitian.
  6. Saran untuk Penelitian Selanjutnya
    Berikan saran bagi penelitian selanjutnya yang dapat memperluas atau mengatasi keterbatasan penelitian Anda.
    Identifikasi area yang masih perlu dieksplorasi lebih lanjut.

Kesimpulan

Ringkasan: Sajikan ringkasan temuan dan jawaban terhadap pertanyaan penelitian.
Implikasi Praktis: Jelaskan implikasi praktis dari hasil penelitian.
Saran: Berikan saran untuk penelitian selanjutnya.

Dengan menggunakan kerangka ini, Anda dapat membuat karangan ilmiah yang struktural dan komprehensif. Pastikan untuk menyelaraskan setiap bagian dengan jelas, sehingga pembaca dapat mengikuti alur pemikiran Anda dengan mudah. Semoga contoh kerangka karangan ilmiah ini membantu Anda menulis karya ilmiah yang berkualitas dan informatif.

Related Posts
Jumlah Jam Pelajaran dalam Kurikulum Merdeka SD
Jumlah Jam Pelajaran dalam Kurikulum Merdeka SD

Jumlah Jam Pelajaran dalam Kurikulum Merdeka SD - Dalam upaya untuk terus meningkatkan sistem pendidikan di Indonesia, pemerintah telah mengenalkan Read more

Struktur Makalah
Struktur Makalah

Pada ulasan kali ini ididenpasar.id akan membahas secara mendalam mengenai struktur makalah dan bagaimana menerapkannya secara efektif. Makalah adalah salah Read more